jumat tanggal 13

entah kenapa hari jumat tanggal 13 selalu diidentikan sebagai hari yang mengerikan. bahkan beberapa film horor menjadikan jumat tanggal 13 sebagai judul film mereka. bicara tentang horor pasti bicara tentang sesuatu yang menakutkan terutama terkait dengan masalah gaib. ketakutan terhadap hal yang gaib emang wajar, termasuk juga urang pas masa SD dulu.

     urang adalah anak yang penakut terutama untuk hal-hal yang berkaitan dengan fenomena gaib.entah kenapa pas masa SD dulu mulai dari kelas 1 sampai kelas 6, urang selalu bermimpi tentang makhluk gaib. mau pas tidur siang atau malem pasti urang selalu mimpi buruk padahal udah baca doa sebelum tidur. sosok gaib itu biasa muncul dalam berbagai rupa dan bentuk, kadang cowo, kadang cewe, kadang besar atau kadang kecil.  anehnya sosok-sosok itu selalu ada dan tergambar secara jelas dalam mimpi urang. padahal pas SD urang sendiri ga pernah nonton film hantu, ngeliat gambar hantu di majalah, ataupun ngeliat secara langsung.

     karena merasa sering dihantui di dalam mimpi, ketakutan urang pun semakin berkembang. ga berani di tempat gelap, ga berani jalan lewat lorong sempit, ataupun ga berani sendirian adalah salah satu bentuk ketakutan urang yang lain.  urang selalu ngerasa bakal ada ‘sesuatu’ yang muncul pada kondisi-kondisi ideal kaya gitu. keparnoan urang pun bakal semakin menjadi-jadi pas mati lampu di malam hari.

    lingkungan sekitar rumah urang sebenarnya mendukung suasana mistis dan angker. adanya hutan kecil milik dinas pertamanan di samping kompleks, kemudian aliran sungai cikapundung yang memisahkan komplek urang dan tetangga, serta ga adanya lampu penerangan yang memadai menjadikan daerah urang cukup cocok dijadiin tempat syuting film horror. di SD urang pun banyak berkembang cerita-cerita aneh dan mistis, baik itu di toilet yang gelap dan suram, ruang uks yang ada patung tengkorak dan anatominya, maupun ruang kelas 6 yang atapnya bolong merupakan setting yang tepat.

     untungnya segala keparnoan tersebut mulai menghilang setelah masuk SMP. mimpi-mimpi buruk pun mulai jarang. mungkin selain karena mulai banyak hal yang bisa dimimpiin, mulai sibuk dengan banyak hal dan aktifitas, mulai rajin ibadah, dan juga setidaknya pohon beringin di lapangan depan rumah  udah ditebang pas kelas 6 SD. yah, setidaknya sosok-sosok yang biasa tinggal di beringin itu ga masuk mimpi urang lagi.

dari 10 sampai 0

setelah vakum selama 9 hari akhirnya bisa ngeblog lagi haha. ga kerasa udah 9 hari waktu yang urang lewatkan. maklum sekarang lagi padet-padetnya ujian, tugas, dan kegiatan lainnya.

     ngomongin tentang ujian dan tugas, entah kenapa pas SD dulu urang ga begitu peduli sama kedua hal itu. lebih tepatnya lagi  urang ga peduli sama rangking, ga peduli  sama nilai bagus, ga peduli sama tugas, dan bahkan ga peduli sama yang namanya pelajaran.

     pas SD urang termasuk anak yang pas-pasan dalam bidang akademik. ga terlalu bagus, tapi juga ga terlalu jelek. nilai-nilai ulangan harian urang bervariasi, mulai dari angka 10, 8, 7, 6, 4 bahkan 0 pun pernah urang dapetin. nilai di atas 7 biasanya buat pelajaran yang sifatnya logis kaya matematik, IPA, dan bisa dinalarin kaya PPKn. sedangkan nilai dibawah 6 udah jadi santepan sehari-hari buat pelajaran yang berbau hapalan kaya IPS.

    meskipun lumayan menonjol di matematik dan IPA, urang sendiri termasuk ke dalam kategori anak SD yang males dan ga peduli sama pelajaran. tidur di dalem kelas, ngerjain PR seingetnya, ngerjain tugas ala kadarnya, dan bolos sekolah karena maen PS udah jadi kebiasaan. selain itu, semua buku pelajaran pasti dibawa lengkap dalam tas urang. bukan karena urang rajin tapi karena ga hapal jadwal pelajaran.

    setiap malem ujian bagi urang sama aja kaya malem-malem yang lain. maen PS, baca komik, ataupun tidur itulah yang urang lakuin setiap kali mau ulangan harian ataupun pas mau EBTANAS. alhasil rangking urang pun selalu mentok di rangking 7. paling bagus pun rangking 3, itupun karena rangking 2 nya dua orang, terus rangking 3 empat orang dimana orang keempatnya adalah urang. jadi ga ada bedanya sama rangking 7 kalo di urut satu-satu. nilai EBTANAS urang pun ga begitu bagus, rata-ratanya cuma 7,0. nilai lumayan dan rangking 10 besar  itu pun urang dapet bukan karena urang rajin atau pinter, tapi karena feeling dan hoki yang lumayan gede dalam ngejawab soal apalagi kalo soalnya PG haha.

    intinya pas SD urang termasuk ke dalam tipe anak SD yang lumayan males. ga peduli sama segala sesuatunya dan cenderung santai. mungkinkah yang lainnya juga seperti itu?

konflik!

     waktu SD dulu, kita pasti pernah merasakan yang namanya konflik. entah itu konflik batin dalam diri sendiri maupun konflik eksternal dengan orang lain. konflik internal biasanya terkait dengan rasa males buat pergi ke sekolah, dilema dan stress menghadapi ujian, ataupun rasa shock karena mengalami penurunan rangking. konflik eksternal biasanya terkait dengan perebutan kekuasaan, pengakuan status, ataupun memang sudah menjadi tradisi, perkelahian antar gender contohnya.

       pria dan wanita biasanya identik dengan rasa suka ataupun hal-hal lainnya yang berbau itu. namun, entah kenapa pas kelas 5 SD dulu hal tersebut tidak berlaku. pertengkaran antara kaum adam dan hawa adalah hal biasa di SD I, walaupun hanya terjadi pada beberapa orang doang. sebut saja agung, danil, dan beri yang senantiasa bertengkar sama puji, dini, yuni, uli, dan tita. entah kenapa tiap harinya selalu ada pertengkaran seru antara kedua kelompok ini. mulai dari memplesetkan nama menjadi sesuatu yang jelek misal nama uli menjadi uli liang tai. meneriakan nama beberapa hewan seperti gukguk, monyet, dan pig.  menyebut profesi tertentu terhadap salah satu anggota keluarga lawan misal bapana tukang ****** ibuna tukang ******. sampai kontak fisik yang tidak diinginkan.

    pertengkaran bisa terjadi dimana saja; lapangan, selasar depan kelas, warung tempat jajan, ataupun ruang kelas. namun, tampaknya ruang kelas merupakan sarana perkelahian yang ideal dan favorit bagi kedua kelompok. perkelahian pun terkadang tidak mengenal waktu. entah itu pagi, siang, ataupun sore pasti selalu ada waktu untuk berantem. satu-satunya waktu buat ga berantem secara mulut ke mulut adalah pas pak asep, wali kelas 5 urang, masuk ke dalam kelas.

     meskipun mulut tak berbicara, sobekan kertas kecil berisi perkelahian antara kedua belah pihak tetap terlontar bolak-balik bagaikan peluru. bahkan yang terlontar  ga cuma kertas tapi juga alat tulis. warga sipil yang tak bersalah pun terkadang jadi korban. sebuah tempat pensil besi dengan manisnya pernah mendarat di kepala urang. pertengkaran ini baru bakal berhenti kalo udah ada yang nangis. namun, pertengkaran yang sama bakal terulang kembali di hari-hari berikutnya.

    ga ada seorang pun yang pernah bisa melerai mereka karena ga ada seorang pun yang tau pasti apa yang menjadi penyebab kedua kelompok tersebut berantem yang jelas bukan memperebutkan harta, tahta, apalagi wanita haha. cuman salah satu alasan yang mungkin adalah keinginan untuk membuat yang lain merasa lemah, menangis, ataupun kesal. meskipun demikian,  pertengkaran yang terjadi antara kedua belah pihak ternyata memberikan kesan tersendiri bagi masing-masing kelompok. bahkan memberikan efek yang luar biasa saat perpisahan di kelas 6, dimana kedua belah pihak saling menangis dan meminta maaf akan kesalahan di masa lalu haha.

    konflik semasa SD ini memang terkadang menyebalkan. namun, hal tersebut justru menjadi memori manis yang tak terlupakan. setidaknya konflik anak-anak kelas 5 SD masih lebih manis daripada konflik timur tengah, bukan?

para pahlawan dari suryalaya

menimbang kemaren hari pendidikan ga ada salahnya urang ngeposting ini haha.

     guru bagi urang dan mungkin yang lain adalah para pahlawan tanpa tanda jasa. bagi urang sendiri yang masih SD saat itu, urang sangat mengagumi guru-guru urang. dengan telatennya mereka mendidik, menghukum  jika memang salah, dan memberikan apresiasi jika  berprestasi. padahal menurut urang ngajarin anak SD ga mudah, bandel-bandel dan ga mau di atur. tapi beliau-beliau ini dengan sabar mengajar kami. ada tiga guru yang menjadi favorit urang di masa SD, pak irwan, pak asep, dan almarhum pak herlan.

pak irwan

     perawakannya seperti seorang yakuza, dengan tubuh yang tegap dan tinggi, dengan jambang dan mata yang tajam. beliau adalah wali kelas urang pas kelas 3 SD. salah satu yang membuat guru ini menjadi favorit adalah cara mengajarnya. sudah dimaklumi di SD urang kalau wali kelas mengajar hampir seluruh mata pelajaran, setidaknya bahasa, matematika, dan IPA. cukup sulit untuk mengajar ketiga pelajaran itu pada anak-anak SD, tapi entah mengapa cara mengajar pak irwan selalu menarik. baik pake simulasi, cerita, maupun hal lainnya. beliau juga adalah guru yang menerapkan aturan harus membaca perkalian 1 sampai 10 setiap di awal dan di akhir pelajaran, beliau jugalah yang menerapkan aturan siapa bisa jawab dia pulang duluan.

pak asep

     beliaulah wali kelas urang selama di kelas 4 dan 5 SD. urang sendiri udah mengenal guru berperawakan kurus dan kecil ini dari kelas 2 SD (sejak pake jemputannya). beliau adalah guru yang paling disiplin dan tidak pandang bulu. siapa pun yang salah dapat hukuman. tidak terkecuali anak-anak yang menggunakan fasilitas jemputannya. kata salah disini bukan cuma salah dalam bertindak tapi juga salah dalam menjawab. pelajaran pak asep adalah pelajaran yang menjadi momok tersendiri bagi kami para siswa, karena selalu ada kegiatan mencongak dan ngerjain soal di depan.

      istilah terkenal dari pak asep saat itu adalah ‘stut’ ( ga yakin penulisannya kaya gini) yaitu ‘memukul’ kepala anak-anak pake batu aki yang melekat pada cincinnya. sebenernya ga mukul sih, cuma memelintirkan batu akinya di atas kepala. ya, cukup sakit buat anak SD saat itu haha. ga tanggung-tanggung, pernah suatu hari pas pelajaran  matematika, satu per satu ngerjain soal di depan. sayangnya kami belum terlalu jago akar-akaran saat itu. hampir seisi kelas salah ngejawab dan ‘stut’ pun tidak bisa dihindarkan. meskipun demikian, dibalik kedisiplinannya beliau adalah guru yang sangat baik.

pak herlan

       almarhum pak herlan merupakan guru yang tepat sebagai wali kelas terakhir urang di kelas 6. dibalik tubuhnya yang besar dan wajahnya yang terlihat garang, beliau adalah guru yang baik dan selalu ngasih petuah-petuah. beliaulah yang selalu ngasih semangat dan support, terutama bagi kita yang mau menghadapi ebtanas saat itu. saat itu ebtanas memang tidak dijadikan standar kelulusan, tapi beliau dengan sabar selalu memantau perkembangan kami, memperhatikan progress nilai, menanyakan kesiapan menghadapi ebta, serta memberikan bimbingan belajar lebih. beliau jugalah yang dengan sabarnya memberi bimbingan spiritual pada kami.

      terlepas dari segala kegarangan ataupun sikap disiplinnya, merekalah para pahlawan dari suryalaya yang udah membimbing urang dan teman-teman. jika kami adalah sebuah kayu, mereka lah yang memberikan sentuhan dan pahatan-pahatan manis bagi kami semua.  postingan ini memang sengaja didedikasikan buat mereka bertiga, pak irwan, pak asep, dan almarhum pak herlan. selain itu, postingan ini juga urang dedikasikan buat para guru-guru lainnya yang telah mendidik dan mengajar murid-muridnya dengan sabar dan ikhlas. terima kasih banyak atas segala sesuatunya sehingga membuat kami menjadi seperti sekarang…

terpujilah wahai engkau ibu bapak guru…

namamu akan selalu hidup dalam sanubariku…

Jemputan Pak Asep!

    sebagaimana udah urang ceritain di postingan sebelumnya, SD urang letaknya ga terlalu jauh tapi juga ga terlalu deket dengan rumah. letaknya di jalan suryalaya sedangkan rumah urang di jalan pasirjaya. jarak dari rumah ke sekolah urang kayanya sekitar 1 km. bukan jarak yang jauh memang, urang sendiri udah terbiasa jalan kaki dari kelas 1 SD, baik jalan kaki sendiri, bareng temen, maupun dianterin orang tua atau kakak. walaupun terkadang membuat urang ngos-ngosan.

      sampai suatu waktu di kelas 2 SD kasus penculikan lagi marak dan saat itu suasana politik mulai memanas (tahun 1997). merasa khawatir terjadi sesuatu pada anaknya maka orang tua urang  memanfaatkan sarana jemputan yang ada di sekolah. sebenarnya itu bukanlah sarana jemputan formal yang emang disediain oleh sekolah, itu adalah mobil salah satu guru urang yang mau meluangkan waktunya untuk mengantar muridnya yang membutuhkan. kapasitas mobilnya pun tak lebih dari 6 orang dewasa, namun itu tak masalah soalnya hanya sedikit murid yang rumahnya jauh.

      beberapa orang yang rumahnya cukup jauh adalah rima dan dewi yang tinggal di daerah mengger, santika di daerah turangga, adissa sama adiknya sheila di daerah kembar, rahmi dan adiknya aji di pasirsalam, serta urang sendiri di pasirjaya. sebenernya kalo dibandingin ama temen-temen yang laen rumah urang paling deket  cuma 5-10 menit naik mobil haha, emang dasarnya aja mager.

      pengalaman naik jemputan terkadang menjadi sesuatu yang seru. dempet-dempetan barengan kaya sarden, dipanggang sampai keringetan karena panas, ataupun ketawa-ketiwi ga jelas sambil ngobrol kejadian-kejadian di sekolah. bagi urang sendiri yang memang suka jalan-jalan dan travelling dari kecil, naik jemputan adalah pengalaman menjelajah yang luar biasa.

      udah disebutin kan kalo rumah urang yang paling deket dibanding yang lainnya. meskipun demikian,  ada kondisi dimana urang diantar jemput paling awal dan ada kalanya paling akhir. ketika dianterin paling akhir, artinya urang punya kesempatan untuk menjelajah bandung. ke mengger dulu, terus ke kembar, ke pasir salam, kemudian baru ke rumah urang. rute yang dilaluinnya pun terkadang beda-beda, jadi selalu ada pengalaman baru. terkadang meskipun kita lewat rute yang sama, apa yang kita lihat suka berbeda. banyak hal yang urang liat selama di perjalanan. meskipun urang dapet banyak pengalaman naek jemputan, ada kalanya urang ga sempet naek jemputan entah karena emang bangun telat, lagi pengen dianterin orang tua, atau saat itu emang lagi males ke sekolah.

      seiring dengan bertambahnya waktu, orang-orang yang membutuhkan sarana jemputan makin banyak, terutama adik-adik kelas  baru  yang rumahnya jauh dan orangtuanya mungkin punya kekhawatiran yang sama dengan orang tua urang.  akhirnya yang lebih tua pun harus mengalah dan berakhirlah pengalaman urang pake jemputan pak asep sampai kelas 4 SD.  urang pun akhirnya kembali pada kebiasaan lama,  jalan kaki.

temen sebangku urang namanya diki

   temen sebangku punya arti penting bagi urang.  dialah temen pertama urang yang tau urang sedih, seneng, marah, atau gembira.  temen ngerjain PR bareng, temen nyontek ujian bareng, temen maen bareng, temen nganterin pipis bareng, dan hal-hal bareng lainnya (kecuali mandi dan tidur bareng). setidaknya itulah yang urang lakuin pas SD bareng temen sebangku urang.

    urang pertama kali mengenal teman sebangku urang di kelas1 SD pas hari pertama. saat itu urang melihat sebuah bangku kosong dengan seorang cowo berbadan kecil, bermuka lonjong,  rambut belah tengah, dan juga kurus duduk di bangku sampingnya. karena ga ada bangku kosong lagi,urang pun memutuskan duduk di situ.  temen sebangku urang namanya diki. urang tau itu pas dia memperkenalkan diri di depan kelas. suara cempreng dan sengaunya yang khas membahana ketika dia memperkenalkan diri.

    keakraban urang dengannya di mulai sejak hari pertama itu, saat kita berdua sama-sama nangis karena ga ngeliat orang tua kami. setelah orang tua kami berhasil menenangkan kami berdua, urang dan dia pun tertawa bareng-bareng. mungkin ga nyangka ada orang yang punya ketakutan yang sama haha.sejak itu kita berdua memutuskan untuk duduk sebangku terus, dari kelas 1 sampai kelas 6.

    banyak hal yang dilakuin oleh kita berdua. dari main ke rumah satu sama lain, pulang sekolah bareng, maen-maen petasan bareng, makan-makan bareng, dan ngerjain tugas bareng. tentu saja ga cuma kita berdua tapi juga bareng temen-temen laen haha. pertemanan urang dengan diki pun ga selamanya berjalan mulus. ada masa dimana kita saling musuh-musuhan, entah karena hal sepele ataupun hal besar. tapi ada juga masa-masa dimana kita baikan lagi. begitu terus selama 6 tahun.

     tentu saja perpisahan SD pun tak bisa dihindarkan, apalagi kita berdua masuk smp yang berbeda. saat perpisahan itulah,  pertama kalinya urang merasa kehilangan salah satu teman terdekat urang.  sedih memang, apalagi sambil mengingat hal-hal yang udah dilakuin bareng selama 6 tahun. saat perpisahan itu jugalah, kali kedua urang nangis bareng-bareng lagi haha.

intinya : “teman sebangku bukan sekedar teman peneman duduk. ada ikatan batin tersendiri yang membuatnya istimewa”

Cinta (Monyet) Lagi !

siapa bilang anak SD ga boleh cinta-cintaan. ini buktinya !

    anak ingusan, itulah gambaran urang kalo ngeliat anak-anak SD termasuk saat urang mengingat kembali masa-masa urang di SD dulu. labil, gampang terpengaruh, cengeng, dan bandel merupakan salah satu dari sekian banyak sifat anak-anak SD. sebenernya gampang terpengaruh merupakan kata yang paling merepresentasikan masa SD. termasuk dalam soal cinta, anak-anak SD mudah terpengaruh.

    urang sendiri dan teman-teman masa SD adalah salah satu dari sekian banyak anak SD yang terpengaruh saat itu. entah tau darimana, kita sudah mengenal yang namanya rasa suka, cinta, dan pacar. selain itu, jodoh dan pacaran lagi trend di masa itu. ga punya jodoh, kayanya ga seru aja haha. urang inget banget pas kelas 2 atau 4 SD (yang ini lupa), ada beberapa pasangan yang dijodoh-jodohkan saat itu; urang dan maryam, agung dan rima, tian dan adissa, danil dan dewi, rahmi dan aa, serta diki dan tita. konyol, memang anak SD udah jodoh-jodohan dan suka-sukaan haha. walaupun urang sadar cinta pas SD cumalah cinta monyet, cinta tanpa dasar dan tujuan.

    ngapain aja sih pas SD? jangan dibayangkan pergi nonton berduaan, makan malam romantis di restoran mewah, ataupun jalan-jalan berdua menyusuri pantai yang indah. ga ada hal-hal romantis kaya gitu pas masa SD. yang ada adalah duduk sebangku, nontonin guru nerangin mata pelajaran, serta jajan di tukang baso berdua. ga lebih. ya, itulah gambaran gaya pacaran anak SD. lagian rasa suka saat itu emang cuma perasaan tertarik dan kagum doang sebenarnya.

   urang dan maryam sendiri adalah bagian dari orang-orang yang saling tertarik dan kagum saat itu. bisa dikatakan kita berdua juga adalah pasangan yang sukses menempuh cinta monyet di SD haha. setidaknya hampir semua SD I saat itu, sering mencie-ciekan urang dan maryam dari kelas 2 sampai  kelas 6 haha. meskipun kita berdua sering jaim jaim ma(l)u haha.

   urang pertama kali kenal maryam pas kelas 1 SD. awalnya urang cuma kagum sama kerajinan dan kebaikannya. lama kelamaan muncullah rasa tertarik. akhirnya jodoh-jodohanlah kita haha. sebagaimana cinta monyet di SD, ga ada hal yang begitu luar biasa antara urang dan maryam (maklum masih belum ngerti apa-apa). hal terparah yang pernah dilakuin adalah urang nyium dahinya maryam di kolong bangku  pas lagi maen petak umpet. kebetulan kita sembunyinya bareng dan ga sengaja kecium haha, namanya juga anak kelas 2 SD (apa kelas 4, lupa).

    intinya masa SD urang lumayan berkesan, khususnya dalam cinta monyet haha. bukan, bukan, intinya bukan itu. rasa cinta itu ada macem-macem bentuknya. ada rasa suka, ada rasa sayang, ada rasa kagum, ada rasa tertarik. ga cuma ke temen, ke orang tua, ke saudara, ke guru, ataupun ke orang lain bahkan ke tuhan dan rasul kita.  emang udah fitrahnya setiap orang bakal mempunyai rasa cinta. tinggal seberapa besar kadarnya dan untuk siapa.

intinya, dengan cinta hidup lebih berwarna !

krisis identitas

siapa yang ga hapal nama lengkapnya pas masih SD ?

kalo ada  orang  yang ga hapal, artinya urang ngga sendiri… haha…

      ini ani. ini budi. ibu ani pergi ke pasar. ayah budi membaca koran. itulah kata-kata yang urang  pelajari pertama kali  sewaktu SD (mungkin kalian juga ?).  bahasa Indonesia adalah  mata pelajaran favorit urang pas kelas satu.  tinggal baca tulisan di buku, nulis tulisan di papan tulis, serta bercerita secara lisan, nilai 8, 9, atau 10 bakal terpampang di kertas ulangan harian dan rapot akhir cawu.

        kembali ke kata-kata  ani dan  budi, entah kenapa kedua nama tersebut selalu ada di buku pelajaran SD dan di pikiran urang. entah urang yang kurang kreatif atau gimana, setiap ujian mengarang pasti ada kata ani dan budi di setiap kalimatnya. entah budi bermain bola, ani belajar di kelas, ataupun kegiatan budi dan ani lainnya.  sekreatif-kreatifnya urang saat itu, urang cuma ngeganti kata budi  jadi  rudi.

     keterbatasan pengetahuan urang akan nama bukan cuma pada nama orang lain tapi juga nama urang sendiri. setiap kali nulis di kertas ulangan, urang cuma nulis nama panggilan urang dan ga pernah nama lengkap.   urang dan kembaran  selalu dipanggil pake nama panggilan, ISAL dan IZUL  di rumah, ga pernah nama lain apalagi nama lengkap. jadi wajar kalo urang ga tau nama lengkap sendiri.

    ga hapal nama lengkap membuat urang menerima apa aja yang orang lain bilang. setidaknya saat itu urang percaya nama lengkap sama dengan sesuatu ditambah kata panggilan. ketika wali kelas memanggil urang faisal, urang mau-mau aja. bahkan urang sempet ganti-ganti nama beberapa kali. faisal, fianisal, dan isal isal lainnya. pokoknya yang terlihat keren, urang pake.

   pas kelas 2 SD, urang di kasih tau kakak  bahwa nama urang saladin. merasa ga percaya dengan nama saladin, urang pun berantem dengan kaka urang. argumen urang saat itu adalah ga ada kata isal pada kata saladin. akhirnya urang pun memutuskan untuk tetap memakai nama faisal. baru pas kelas 4 SD, urang mulai menerima  nama  saladin. urang mulai percaya nama urang saladin pas ngeliat akta kelahiran, di dalamnya tertulis jelas nama lengkap urang, MUHAMMAD SALADIN ISLAMI. itulah kali pertama urang ngeliat nama lengkap dan selama ini urang krisis identitas haha.

   krisis identitas mungkin bukan cuma urang aja yang mengalami. mungkin ada isal-isal lainnya, saladin-saladin lainnya, dan ani serta budi lainnya. meskipun demikian urang masih merasa beruntung. setidaknya urang cuma ga tau nama lengkap sendiri dan itu pun cuma ampe kelas 4 SD. mungkin sampai sekarang, ada juga orang-orang yang ga tau nama lengkapnya atau bahkan bener-bener ga tau jati diri dan identitas lainnya.

   jika dilihat sekilas, identitas memang ga begitu penting dibanding hal lainnya. tapi mengetahui identitas, berarti kita juga mengetahui diri kita sendiri. selain itu, kita juga menghargai apa yang ada pada diri kita melalui identitas itu. beruntunglah orang-orang yang telah mempunyai dan telah mengetahui identitasnya. ya..  setidaknya nama sendiri.

manusia tanpa nama ibarat gajah tanpa gading bukan?

Hari Pertama Masuk SD

senang dan takut

     kedua perasaan di atas campur aduk di dalam hati. senang karena urang udah masuk SD, bisa dikasih uang jajan, bisa pake seragam merah putih yang keren, dan bisa dapet cinta monyet yang baru (haha). disisi lain urang ngerasa takut karena bakal ketemu lingkungan baru, kelas baru, temen baru, dan guru baru.

     waktu menunjukan pukul 9an pagi ketika orang tua membantu urang mengenakan baju putih dan celana merah. kemudian topi, dasi, ikat pinggang, dan kaos kaki pun menjadi aksesoris pelengkap yang membuat tampilan urang makin keren. sepatu yang bisa nyala kalo diinjek telah berganti menjadi sepatu tali. tas ransel  felix warna biru yang biasa menemani ke TK pun berganti menjadi tas ransel hijau polos. ya, hari itu hari pertama urang masuk SD.

     entah kenapa urang selalu merasa kesulitan dalam beradaptasi apalagi di hari-hari pertama masuk sekolah. urang pun meminta ibu urang untuk menemani di dalam ruangan kelas. ternyata ga cuma urang yang minta ditemenin sama orang tuanya, ada beberapa orang lainnya, termasuk cowo bertubuh kecil dan kurus yang duduk sebangku dengan urang saat itu.

    wali kelas pun akhirnya masuk dan memperkenalkan diri,bu yani namanya. kemudian beliau meminta kami untuk mengenalkan diri satu persatu di depan. dari perkenalan itu, urang jadi tau kalo cowo yang duduk di samping urang namanya diki. setelah memperkenalkan diri, kami mulai dikenalkan materi oleh bu yani (urang lupa, entah baca, tulis, atau hitung). karena keasyikan urang ga sadar kalau ibu urang  keluar saat itu.

    sebenernya urang bukanlah anak cengeng yang harus selalu ditungguin oleh orangtua atau kakak. cuma dalam kasus hari pertama keberadaan mereka sangat penting untuk membuat urang tenang dan memudahkan untuk beradaptasi. kalo mereka ga keliatan, rasa takut urang bakal muncul dan pasti urang bakal menangis.

   di tengah-tengah, akhirnya urang menyadari kalo ibu urang udah ga ada di dalam ruangan. bukan cuma urang doang yang bernasib seperti itu, ternyata ibu diki juga ga ada. setelah memastikan dengan yakin bahwa ibu kita berdua ga ada, kita berdua pun nangis sama-sama. kaget dengan suara tangisan yang mendadak, bu yani pun langsung panik dan menghampiri kami. tak lama kemudian ibu kami  masuk dan langsung menenangkan kami.(sebenernya saat itu urang juga kaget, kirain cuma urang sendiri yang bakal nangis haha)

   sejak kejadian di hari pertama itu, urang jadi punya pendapat bahwa sebenernya urang ga sendiri. ada juga orang-orang lain yang punya masalah yang sama. salah satunya mungkin diki teman sebangku urang saat itu. kejadian hari itu menjadi awal pertemanan kami selama 6 tahun di SD.

SD Negeri Suryalaya

sebagaimana udah disinggung di postingan sebelumnya masa SD merupakan masa yang penuh keceriaan. enam tahun di bangku sekolah dasar memberikan warna dan kisah tersendiri bagi diri urang.

     urang bersekolah di SD Negeri Suryalaya I Bandung.  terletak di jalan suryalaya tepat di belakang bikasoga. sekolah urang adalah sekolah rakyat yang sangat sederhana. bangunannya merupakan gedung satu lantai berbentuk letter U dengan lapangan bendera di depannya. warna dinding bangunannya merah, terlihat kontras dengan pagar putih yang mengelilinginya. perpaduan dari kedua warna tersebut melambangkan sang saka merah putih dan warna seragam yang kami pakai. di bagian depan terdapat plang putih bertuliskan Sekolah Dasar Negeri Suryalaya I dan II.

    SD Negeri Suryalaya I dan II sebenarnya sama saja, yang membedakan hanya gurunya dan waktu sekolahnya.  ada sekolah pagi dari jam 7 sampai jam 12 dan ada sekolah siang dari jam 12 sampai jam 5. setiap minggu dilakukan rolling, ketika SD I sekolah pagi maka SD II sekolah siang dan juga sebaliknya. aturan ini sengaja dibuat untuk memenuhi daya tampung siswa yang melebihi kapasitas. ada 400 orang yang sekolah disini, sedangkan ruang kelas yang ada hanyalah 6 ruangan dengan kapasitas maksimum 40 orang. sehingga dari 400 orang itu dibagi menjadi siswa SD I dan siswa SD II. dasar pembagiannya? entahlah.

lantas apa sebenarnya yang membuat urang tiba-tiba masuk ke SD Negeri Suryalaya ini?

     usia urang saat itu masih lima tahunan. melihat kemampuan baca, tulis, dan hitung urang yang udah sesuai untuk masuk SD , mendorong orang tua untuk segera memasukan urang ke SD. urang sendiri sebenernya ga peduli, mau lanjut TK ataupun langsung SD ga masalah. Hal yang membuat urang tertarik masuk SD saat itu adalah warna seragam merah putihnya, ‘terlihat keren kalo pake seragam’.

     akhirnya orang tua urang dengan lihainya segera mencarikan SD untuk urang. ada beberapa pilihan yaitu SD Nilem tempat kakak-kakak urang sekolah sebelumnya ataupun SD Bakti Winaya yang deket rumah. permasalahannya kedua SD tersebut mengharuskan siswanya berusia lebih dari enam tahun, sedangkan urang masih lima setengah tahun. padahal tahun ajaran baru untuk SD tinggal beberapa minggu lagi, orang tua pun kelimpungan.

      awalnya orang tua sempet hopeless, sampai akhirnya mendapatkan kabar bahwa SD Negeri Suryalaya membolehkan anak berusia di bawah 6 tahun untuk menjadi siswanya. menimbang jaraknya yang tidak terlalu jauh dan adanya kesempatan seperti ini, tanpa pikir panjang lagi orang tua urang langsung mendaftarkan urang di SDN Suryalaya. setelah ngobrol-ngobrol sekian lama antara orang tua dan kepala sekolah saat itu, akhirnya urang pun resmi menjadi siswa SDN Suryalaya dan ditempatkan di SD I.

saat itu urang masih belum menyadari, bahwa  SDN Suryalaya I akan menjadi bagian dari sejarah urang yang bakal ditulis di dalam blog ini.